Monday, July 5, 2010

Berkongsi Rahsia Kejayaan Bersama HPA-PJS ASNAH PK MUSTAFA

Benar kata pepatah, Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian, bersakit-sakit dahulu , kita senang kemudian.
Itulah hakikatnya untuk berada di puncak jaya….bukanlah mudah. Setiap kehidupan seorang hamba Allah sentiasa akan diuji dan diberi peluang. Dan tatkala Allah lintaskan peluang itu kita ambillah sebaik mungkin.
Menjadi ahli HPA adalah secara kebetulan…..memandangkan saya dan suami sememangnya mengamalkan herba dalam kehidupan, kerana masalah kesihatan suami, spirulina menjadi rakan setia. Suatu hari kami ke Pekan Tikam Batu untuk mencari pil susu kambing. Malangnya kedai ubat yang kami kunjungi kehabisan stok. Penjual tersebut menunjukkan sebuah kedai di hadapan kedainya yang menjual produk-produk herba. Di sinilah buat pertama kalinya kami mengenali HPA secara sekilas pandang sahaja. Namun pil susu kambing yang kami cari juga tidak ada. Akhirnya kami balik membawa “mai secawan” kopi radix. Kami dapat merasakan kehebatan kopi radix setelah mencubanya pada tahun 2004. Maka berulanglah kami ke stokis Tikam Batu 2 hari sekali.

Kereta roda tiga yang kini menjadi kenangan abadi

Di sini kami melihat produk-produk herba yang lain. Saya terus mencuba Paramaria. Bila diingat-ingar, rupa-rupanya saya telah menggunakan set bersalin dan kordial asiatica sekian lama dahulu…. Tetapi tidak menyedari bahawa itu adalah pro
duk HPA.
Oleh sebab acapkali ke stokis Tikam Batu, akhirnya kami mengenali pemilik stokis berkenaan…… sepasang suami isteri yang cukup gigih dalam perjuangan ini. PJS MOHD NADZRI AHMAD & PJS NOORMAH ZAINOL. Setelah diberi penerangan akhirnya saya memohon menjadi ahli pada bulan april 2004. Waktu itu produk saya beli hanya untuk kegunaan dan amalan harian sahaja.
Kegigihan PJS Asnah patut dicontohi
Selama setahun kami menjadi pengguna dan pengamal kopi radix dan kehebatannya dapat kami rasakan dari sehari ke sehari terutamanya dari sudut tenaga. Kehidupan yang mencabar dengan keadaan ekonomi keluarga yang tidak stabil menyebabkan saya dan suami perlu mencari pendapatan yang lebih. Saya merupakan seorang guru PASTI ketika itu. Selepas pulang dari mengajar, saya akan membantu suami menjual kacang soya. Pada awal penglibatan saya agak malu dan kekok untuk berniaga di tepi jalan.
Tetapi memikirkan inilah kehidupan kami, saya buang perasaan tersebut dan saya tanamkan perasaan bangga dapat membantu suami. Pendek kata waktu bekerja kami dari seawal selepas subuh sehinggalah malam hari. Ketika insan lain seronok bersama keluarga di hari cuti, kami mengorbankan semua itu. Dunia kami hanya dengan perniagaan soya. Ramai mengatakan perniagaan ini menguntungkan. Alhamdulillah Allah sentiasa memberi rezeki……tetapi bergantung dengan perniagaan ini cukup mencabar sekiranya musim hujan. Sehinggakan suami sudah pandai menjadi peramal kaji cuaca.
Bayangkan setelah penat menyiapkan segala kelengkapan di awal pagi, hujan turun di waktu petang. Pernah juga kami mengalami saat-saat duka apabila tidak satu bungkus pun kacang soya kami laku dijual dalam sehari.
Mungkin beginilah juga nasib yang sama dialami oleh penoreh getah dan nelayan bila musim hujan melanda. Pernah satu ketika payung berniaga saya dibawa angin ribut dan semua barang berniaga terbalik dan terbang. Saya sentiasa berbincang bersama suami untuk mencari sumber perniagaan lain dan membuat persediaan untuk masa depan anak kami yang semakin membesar
Saya juga pernah memohon untuk membuat pinjaman peribadi dari sebuah bank. Teringat saya pertanyaan pegawai bank berkenaan sama ada saya ada cagaran atau tidak. Akhirnya kami ambil keputusan untuk mengumpul wang sendiri dan memperluaskan perniagaan kami. HPA tetap kami teruskan dengan, tetapi tidak bersungguh-sungguh. Pada tahun 2006, seseorang telah memesan kopi radix…..suami ke stokis untuk membeli kopi radix dan...saya menunggu di tempat berniaga. Risau, suami belum sampai lagi, selalunya sekejap sahaja…… rupa-rupanya hari tersebut Allah makbulkan doakan kami.......INSAN YANG CUKUP ISTIMEWA BUAT KAMI PJS NADZRI AHMAD dan PJS NOORMAH ZAINOl hendak mewarisi perniagaan jutaan ringgit ini buat kami.(HERBA PENAWAR AL-WAHIDA).
Menerima anugerah dalam KONVEK 2006
Rupa-rupanya cikgu Nadzri telah berjumpa dengan suami dan mengajak kami ke perjumpaan mingguan. Suami menyuruh saya mengikut mereka pada malam tersebut. Kami tutup perniagaan soya walaupun ketika itu belum habis. Malam itu buat pertama kalinya saya rasa satu kelainan… bila saya berdepan dengan pemimpin2 HPA. Walaupun mereka telah berada di atas, namun sikap mereka seperti kita yang dibawah. Kuliah pertama saya dengan PJS Syarifah Sulaiman (KAK PAH). Menaikan satu semangat baru. Akhirnya saya sambut SALAM PERJUANGAN yang dihulurkan. Bulan Februari 2006 saya ke Program Perkongsian Bijak di Perlis.
Sekali lagi hati saya merasakan kehebatan HPA ini…. Di sini saya mengenali pemimpin satu MALAYSIA. Ilmu yang diberikan oleh En. Faisol (GM) dalam program berkenaan cukup hebat. Pulang dari PB saya mencari semua bahan2 HPA yang tersimpan dari tahun 2004. Suami agak terkejut dengan perubahan diri. Setelah menerangkan segalanya beliau mengizinkan saya meneruskan perniagaan ini dengan syarat mesti bersungguh-sungguh2. Bertambah satu lagi pekerjaan saya menjadi seorang usahawan HPA. Saya mengkaji bagaimana perlu menjadi Pengarah Jati. Saya lakukan segala panduan yang diberikan dalam PB. Ketika itu malam juga saya rasakan seperti siang.
Saya hanya dapat melakukan segalanya selepas pulang dari berniaga soya. Mencari 6 orang ke PBC bukannya mudah. Ketika itu rasa teruji. Masyarakat menilai MLM dengan kebendaan. Apa yang saya ada …hanyalah sebuah motosikal. Nak cakap pasal RM 5 angka. Jauh sama sekali. Jadi saya bawa 6 orang dengan konsep ilmu. Untuk terus membawa peserta ke PB juga melalui pelbagai ujian penolakan. Kita merancang, buat dan berdoa, Allah menentukan segalanya. Saya gempur Pekan Tikam Batu. Saya buat homeparty bersama cikgu Nadzri dan kak Noormah. Saya anjur program ILMU HPA di Dewan Hj, Mat Isa Tikam Batu selama 2 hari.
Terima kasih kepada PJS Sabri Ahmad (sifu), PJS Azizan dan PJS Zaharah (kak Arah) yang menjayakan program tersebut. Suami menjadi teman yang cukup setia ke kelas mingguan. Kadangkala basah di tengah hujan ketika pulang dari kelas. Tapi kami rasa satu kepuasan.(sukar kami gambarkan perasaan tersebut). Walaupun dalam kesibukan berniaga soya kami tidak pernah meninggalkan kelas mingguan dan kuliah ilmu yang lain. Kadangkala malu juga bila sampai kelas pun dah di penghujung dan ada ketikanya hanya dapat duduk atas tangga terutama kelas kak Pah sebab dah penuh. (semasa di tempat lama).
Di sini saya mengenali kepimpinan KPU yang cukup hebat PJS Ustaz Zahir Ghazali. Kelas mingguan menjadi pembakar semangat. Ilmu yang dapat disini saya curahkan semula ketika berhadapan dengan manusia yang yang hatinya ibarat batu. Herdik, cemuhan menjadi perkara biasa, tidak kurang yang ingin melihat sampai bila kita bertahan. Itulah resam dunia. Berkat bimbingan dan sokongan suami, cikgu nadzri dan kak noormah akhirnya saya sambut cabaran GM ketika di Hotel Seri Malaysia supaya dapat bersama di pentas KONVEK 2006 dengan pangkat Pengarah Jati(PJ).
Alhamdulilah saya telah mendapat Anugerah Peserta Perkongsian Bijak Terbaik pada KONVEK 2006 dan Anugerah Pengarah JATI. Bersyukur pada Allah…dengan kejayaan ini. (terima kasih kepada sebahagian daripada keluarga dan sahabat-sahabat yang memberi sokongan.)
Langkah 2007 diteruskan…..ucapan terima kasih kepada KPU yang telah memilih saya sebagai pelapis kepimpinan dalam GEN 2. Target saya 2006 untuk capai Pangkat PJ dan bina rangkaian. Target 2007 mendalami ilmu-ilmu yang ada dalam HPA. Setelah dipilih dalam GEN 2 saya merasakan terlalu banyak perkara yang perlu dipelajari untuk memegang amanah ini. Saya mengutip setiap kata-kata motivasi, mempelajari gerak kerja kepimpinan awal yang penuh dengan onak dan duri….
Tidak pernah menyangka manisnya perjuangan ini….Bersama suami tukarkan setiap halangan itu menjadi cabaran. Mei 2007 saya meletakan jawatan sebagai guru PASTI. Pelbagai soalan dan anggapan orang mengatakan saya meninggalkan perjuangan jemaah demi HPA. Suami memberi kata-kata semangat hanya Allah dan kita tahu apa yang kita rancang. Segalanya terbukti kini…. Saya masih mampu membantu di PASTI dan masih menjalinkan hubungan walaupun bukan guru tetap.
Saya mendalami kursus-kursus yang dianjurkan oleh HPA. Mempelajari ilmu perawatan daripada Kak Pah dan kak Noorma….bukan kata master, rasanya Ph D. Tapi tak mampu saya merawat orang. Di sini saya melihat perlunya kekuatan dan hubungan yang kuat dengan ALLAH maha Pencipta. Alhamdulillah di penghujung 2007 barulah saya mampu berdepan sebagai seorang perawat. Saya bersyukur. Sesungguhnya ilmu yang diberikan oleh kedua-dua idola saya terbukti selepas seorang makcik yang saya diagnos menangis dipangkuan saya.
Peluang menceritakan pengalaman dalam slot-slot bintang2 PBC dan pembantu pengendali kelas mingguan melatih saya menjadi seorang motivator hari ini. Walaupun rasa tidak mampu tapi saya gagahi juga …. Bukan semua orang dapat peluang macam saya. Saya perlu ambil peluang ini dan belajar. Saya banyak merujuk Ustaz Zahir dan mempelajari setiap teknik motivator HPA yang lain dalam memperbaiki skill penyampaian saya.
Tahun 2007 dengan ilmu stokis yang saya pelajari hampir setahun dari Kak Noormah membuatkan saya berani melebarkan sayap perniagaan ini dengan membuka stokis HPA di Taman Ria Jaya.(terima kasih kepada keluarga dan semua rangkaian saya terutama group KU AZHAR yang memberi sokongan). Perniagaan soya masih diteruskan. Keadaan menjadi lebih sibuk.
Bersama teman setia, PJS Normah Zainol di MAHA 2008
Alhamdulilah dengan herba-herba HPA kami meneruskan perjalanan ini. Kesihatan suami semakin baik. Sekarang boleh makan semua benda-benda berangin. Kami mensyukuri nikmat kesihatan yang diberikan.
Tahun 2008…hampir sebulan kami cuti berniaga soya sejak akhir bulan syawal lepas. Awal Januari sehingga Mac hujan turun hampir setiap hari. Kami bersyukur…..kini saya tidak perlu susah hati melihat awan mendung dan suami tidak perlu menjadi peramal kaji cuaca sebaliknya mengatur strategi demi sebuah perjuangan HPA. Tahun ini juga saya menjadi tenaga pengerak PBC di Kulim bersama Ustazah Siham & Ustaz Zamri dan ke PBC Taiping bersama PJS Mohd Nadzri, PJS Ismail Othman dan PJS Noormah. (terima kasih atas kepercayaan yang diberikan).
Pada 2 dan 3 Ogos saya telah diamanahkan oleh PJS Ustaz Mohd Zahir menjadi Pengarah Program PBC di Sungai Petani bersama PJ Noor Hashimah Hashim.(Ucapan terima kasih kepada semua yang terlibat menjayakan PBC tersebut). Dan sekali lagi pada 12 Ogos saya berasa cukup bangga dapat menghadiri Sambutan Maha bersama PJS Noormah , PJS Ustazah Siham, PJ Ustaz Zamri dan PJ Adlina melihat Tn. Haji Ismail menerima anugerah daripada Perdana Menteri Malaysia.
Ramadhan hampir tiba, terkenang tahun-tahun lalu masa ini menjadi lebih sibuk untuk menyiapkan kelengkapan berniaga menjelang ramadhan sehingga kesibukan itu sungguh terasa sehingga malam raya. Paling menyedihkan suami terpaksa mengayuh roda tiga yang berat itu diwaktu berpuasa…..insyaallah kini segalanya telah berakhir….. kami telah menyimpan perniagaan soya ini dan tidak akan kami wariskan kepada sesiapa….bukan kami lokek ilmu ini tapi kami tidak mahu orang lain merasa kesusahan yang kami rasakan. Tapi kami akan berbangga dan menyeru kepada umat Islam yang lain untuk sama-sama istiqamah dan berjuang dengan HPA.
Kini kami hanya tumpukan sepenuhnya perhatian kepada perniagaan HPA dan menyara kehidupan dengan rezeki HPA yang penuh barakah. Dan kami juga tidak lagi merasa bimbang andaikata ALLAH menjemput kami pulang HPA akan menjadi harta yang akan kami tinggalkan buat anakanda tercinta MUHAMMAD AZIZ RIFQI . Dan kami juga berdoa moga Allah tetapkan hati kami dalam perjuangan ini, temukan kami dengan insan2 yang ikhlas, murahkan rezeki dan tabahkan hati disetiap langkah kami bersama HPA.
Madu, Teh Herba dan Rebusan Alac,
Buat penawar penyakit buah pinggang,
Yang bulat tak akan datang bergolek
,
Yang pipih tak akan datang melayang.
"KEJAYAAN ITU BUKAN MILIK ORANG TERTENTU, TETAPI RESEPI KEJAYAAN ITU ADA PADA MEREKA YANG TELAH BERJAYA”
Nukilan Rasa
PJS Asnah


Sumber: http://ekpu.blogspot.com/search/label/PJS%20Asnah%20PK%20Mustafa